Selamat Datang di Website BANK NTTSUKU BUNGA DASAR KREDIT (SBDK) : 1. KREDIT KORPORASI 11.04%, KREDIT RITEL 12.23%, KREDIT MIKRO 11.08%, KREDIT KONSUMSI (KPR) 11.02%, KREDIT KONSUMSI (NON KPR) 14.51% 

BI & Bank NTT Kerjasama Kas Titipan di Ende dan Ruteng 2016

Bank Indonesia & Bank NTT Kerjasama Kas Titipan di Ende dan Ruteng 2016

Kerjasama Bank Indonesia (BI) dan Bank NTT tentang pembukaan Kas Titipan dan Kas Keliling terus berlanjut. Setelah sebelumnya BI menempatkan  Kas Titipan dan Kas Keliling melalui Bank NTT Kantor Cabang Atambua , kali ini BI melakukan hal yang sama di wilayah kabupaten Ende dan Manggarai.  Penandatangan kerjasama antara otoritas moneter di Indonesia dan Bank Pembangunan Daerah milik pemerintah daerah di NTT tersebut dilaksanakan di Bank NTT Kantor Cabang Ende, Jumat (14/10) oleh Kepala BI Perwakilan NTT Naek Tigor Sinaga dan Pemimpin Bank NTT Kantor Cabang Ende, Ferdi Siga serta Pemimpin Bank NTT Kantor Cabang Ruteng Vinsensius Rabu Sulu. Hadir dalam acara tersebut  Deputi Senior Gubernur BI Dr. Hendar, Direktur Pemasaran Dana Bank NTT,  Eduardus Bria Seran, Kepala Divisi Treasury Bank NTT, Alex Riwu Kaho, Kepala Divisi Dana Jasa Bank NTT, Martje A. Zikoe – Adoe, seluruh Pemimpin Cabang Bank NTT sedaratan pulau Flores, Ketua DPRD Provinsi NTT Anwar Pua Geno juga Bupati Ende, Marcel Petu.       

Total dana titipan BI di Bank NTT Kantor Cabang Ende dan Cabang Ruteng adalah sebesar masing-masing Rp200 Miliar.  Saat itu juga  diadakan launching 1 unit mobil kas keliling yang akan melayani masyarakat di kabupaten wilayah Ende. Dipercayanya Bank NTT sebagai tempat penitipan kas BI selain karena Bank NTT merupakan bagian dari entitas pemerintah juga karena infranstruktur kantor yang dimiliki oleh Bank NTT sangat memadai  dengan dukungan jaminan keamanan yang baik serta jaringan kantor Bank NTT yang tersebar luas hingga kecamatan. Sementara itu kerjasama yang dilakukan oleh BI ini merupakan upaya untuk menjangkau masyarakat di daerah yang membutuhkan uang kartal Rupiah. Pertumbuhan ekonomi di wilayah kabupaten Ende dan Manggarai tentunya juga harus didukung  ketersediaan Rupiah layak edar yang cukup. (jr)

post1